Breaking News

Dulu ... Waktu masih kecik


Mengenang mase-mase kecik dan menceritekannye kepada orang laen mungkin sering kite lakukan karena memang tak bise kite pungkiri bahwe mase kecik itu masenye senang-senang, pikiran tak ade bebannye hanye main, makan, jajan dan belajar jak yang ade. Saye anak ke-2 dari 6 sodare yang kesemuenye laki-laki sok-sok pandawa tapi lebih satu hihihihi...dilahirkan di wilayah Pontianak Barat sebelum adanye pemekaran kecamatan, kerennye waktu itu rumah kamek kalau buka pintu dapok langsung bise menikmati pemandangan hamparan kuburan terpadat di Pontianak, Kuburan sungai bangkong siape yang tak tau, tanah lapang dengan hiasan batu nisan bukan hal yang menakutkan, bahkan kesan angker juga tidak, biase jak kalau kate orang tu.

Karena ibu ditugaskan di wilayah Timur dan ada rumah dinas disana akhirnya kami hijrah dari Barat ke Timur, betapa takjubnya saye pertame kali lewat Jembatan megah yang banyak besi besak-besak (hehehe.. tol kapuas bah) ternyate ade sungai besaaaakkkkk sekali dibawahnye, rupenye itu SUNGAI KAPUAS, zaman itu saye sepok ndak pernah liat sungai karena tidak pernah diajak jalan-jalan nengok sungai. Di Pontianak Timur inilah adik-adik saye yang ke-3 sampai yang ke-6 dilahirkan.

Keseharian masyarakat di Timur ini sangat khas sekali mungkin dibeberapa wilayah juga mempunyai ciri-ciri khasnya masing - masing dan kami sekeluarga sangat menikmati dinamika yang ada. Seperti budak-budak kecik lainnye yang penuh keceriaan saye pon sama, kebetulan di Timur ni banyak sekali paret atau sungai-sungai kecik membuat Ilmu Berenang menjadi Pelajaran wajib yang harus dikuasai hehehehe...berenang di arus sungai atau paret sungguh menantang kalau tidak percaya silahkan di coba sendiri, ada pepatah kami waktu kecik dulu “ TAK PANDAI BERENANG JANGAN NGAKU BUDAK SEBERANG”. 

Ternyata berenang tak sesulit yang saye bayangkan itupun hasil kekejaman bapak saye yang ngajarkan berenang pakai lempar keparet hehehehehe...teminum aek paret itu uda biase, alhasil 3x lempar bise ngapong dah tanpa alat bantu pelampong dan sebagainya. Pelajaran Berenang uda selesai dengan predikat sangat baik, naik level lagi belajar nyelam hehehe.... ini paling seru nahan nafas dalam aek sambel berenang timbol tak timbol uda berjarak 10-15 meter dari tempat pertama nyelam, level ini uda selesai naik level lagi yaitu level nyelam sambil cari keremis hahaha (sambil cari laok) ini juga tak kalah serunye, keremis itu sejenis kerang atau Kepah tapi kecil-kecil, dulu kalau dapatnye 2 ember kalau dimasak Cuma semangkok jak jadinye...kasi kecap sikit same sambal waaahhhhhh ....mak nyuss !!!!

Tak hanye berenang atau bekubang di paret, maseh ade agik kebiasaan kecik-kecik dulu yang disadari atau tidak sampai hari ini tetap melekat dalam ingatan. Kalau Dulu setiap Magreb harus pegi ngaji, ramai-ramai peginye ngumpol lok sebelom magreb tu dirumah guru ngaji, sholat magreb berjamaah barulah ngajinye di mulai. Lama gak saye ngaji tu betaon-taon soalnye campor bolos, belet, pura-pura saket, pura-pura tetidok dan macam ragamlah dan akhirnye dinyatekan TAMAT gak, Alhamdulillah. kalau Tiap malam Jum’at jadwal ngaji diganti belajar nulis arab atau dengar cerite kisah nabi-nabi atau dengarkan tausiah dari guru ngaji.

Selain Ngaji kamek-kamek waktu kecik dulu pon belajar silat, ecek-eceknye biar kayak brama kumbara atau Arya Kamandanu gituk lah hehehe.... Lokasi tempat latian minjam satu Kelas di SD sekolah tempat ibu saye ngajar, gedungnye 2 tingkat, lantainye 100% papan belian yang tebalnye lebeh tebal dari jempol tangan dan kalau pas latian kena banting ke lantai tu.. bunyinye macam karong beras yang dihempaskan “keeedeebuuuugggg” die punye bunyi hihihi.....

Gituklah tebiat kamek kecik tu kalau pagi sekolah, siang main, sore bekubang paret, menjelang malam ngaji, malamnye belajar silat, siboknye ngalah-ngalahkan pegawai yang kerje pakai baju seragam hehehe..biarpon sebok kamek tetap ngerjekan PR, same bantu jualkan es kampel sambel main hahahaha, sedaappp cerite jualan ni suke napokkan duit jualan untuk beli gambar yang belakangnye ade gambar rambu lalu lintas ....oooo Ibu maapkan anakmu ini yang suke bual.

Oiye ade satu agik senangnye tinggal ditimur tu waktu kecik dulu, Kalau masuk bulan Nopember-Desember biasenye suke musim aek pasang, ruang tamu kamek jak sampai semate kaki bapak saye aek tu tegenang, abes kulkas, kasor same kotak piring ibu terendam aek. Biaselah agenda taonan akibat aek pasang surut. Kalau dah musim aek pasang mulailah kamek-kamek kecik ni buat pancing...beli mate kael ikan seluang hahahaha ikan langka sekarang ni. Talinye dari benang jaet, pancingnye dari batang pokok bemban yang kate orang kalau disembatkan tu bise jadi “gile babi” hahaha... ntah ape-ape jak orang tue tu suke nakotkan kamek, umpannye ni yang sakti pakai lalat mati hahaha... pegi mancing bekal sapu lidi buat nepau lalat di warong orang yang jual ikan basah. Rekor tertinggi dulu saye pernah dapat ikan seluang 49 ekok sekali mancing, ngape kamek itong ikannye? Karena setiap mancing ramai-ramai tu pasti kamek belomba siape dapat ikan paling banyak ..cek-ceknye kompetisi memancinglah hahahah modal mate kael kecik, batang bemban, benang jaet dan pelampongnye dari irisan sendal jepit, mangke dulu tak heran kalau ade sendal jepit yang ilang ujungnye secuel pastilah budak-budak tukang ngirisnye untuk buat pelampong pancing hehehe.

Gituklah die kalau ngingat kisah dulu-dulu ni suke benar rasenye, pandai senyum-senyum sorang hehehe...sedegel-degelnye waktu kecik dulu tak pernah pulak tu diajarkan kelai, atau jahatkan orang, yang ade malah disuruh nolong orang, bantu orang tue, sekolah betol-betol, belajar agame benar-benar gituk-gituklah die pokoknye yang baek-baek semue. ITU DULU WAKTU MASEH KECIK.

(foto ilustrasi sumber Google)

Tidak ada komentar